5 Penyebab Nyeri di Kulit Kepala dari Gaya Rambut hingga Stres

Nyeri atau ketegangan kulit kepala bisa menjadi sensasi yang aneh untuk dikenali. Ini belum tentu sakit kepala atau luka tetapi lebih merupakan perasaan tidak nyaman seperti gatal, sakit, kesemutan, atau terbakar.

Meskipun sumber rasa sakit mungkin sesuatu yang jelas seperti panas dari pengering rambut atau ketegangan dari kuncir kuda yang terlalu ketat, ada juga semua jenis faktor mendasar yang ikut berperan seperti stres atau penumpukan produk. Berikut iniberbagai kondisi, faktor lingkungan, dan gaya rambut yang dapat menyebabkan berbagai jenis ketegangan dan nyeri pada kulit kepala.

Penyebab nyeri di kulit kepala

1. PenumpukanAda dua jenis penumpukan yang dapat Anda alami di kulit kepala Anda: alami dan produk. Penumpukan alami adalah ketika kotoran alami seperti kulit mati, kotoran, atau sebum menumpuk di kulit kepala. Ini biasanya terjadi jika Anda terlalu lama mencuci. Lalu ada penumpukan produk, yaitu ketika produk perawatan rambut seperti semprotan rambut, sampo kering, atau produk penataan rambut lainnya menumpuk di kulit kepala.

Tidak peduli apa penyebabnya, hanya penumpukan, secara umum, dapat menyebabkan peradangan kulit kepala. Ini dapat menyebabkan rasa sakit, gatal, dan ketidaknyamanan secara keseluruhan.

2. Gaya rambut ketatKuncir kuda yang disisir ke belakang atau dikepang mungkin terlihat sangat keren, tetapi gaya ini juga bisa menjadi penyebab nyeri kulit kepala yang disebabkan oleh ketegangan. “Dari semua gaya rambut, kuncir kuda dan kepang paling menyebabkan ketegangan dan rasa sakit di kulit kepala,” kata penata rambut Devin Toth, seperti dilansir dari laman Mind Body Green.

Trichologist bersertifikat dan pendiri Advanced Trichology William Gaunitz lebih lanjut menjelaskan, “tergantung pada seberapa ketat kuncir kuda atau kepang, dapat menghasilkan tarikan inflamasi yang akan mengakibatkan jaringan parut dan alopecia traksi serta nyeri kulit kepala dan kelembutan.” Namun, dia menunjukkan bahwa reaksi ini hanya akan terjadi setelah “ketegangan luar biasa dalam jangka waktu yang lama” karena gangguan yang akan terjadi pada siklus rambut.

3. StresTidak dapat disangkal bahwa stres dapat mendatangkan malapetaka pada kesehatan fisik Anda, mempengaruhi segala sesuatu mulai dari kulit hingga usus Anda. Sekarang kita juga dapat menambahkan kulit kepala ke daftar yang terus bertambah itu. Sama seperti orang yang mengatupkan rahang atau membungkukkan bahu saat stres, ada juga otot di kulit kepala yang bisa tegang saat stres. Yang terbesar adalah otot temporalis, yang membentang dari belakang telinga Anda, di sekitar kepala Anda, dan ke belakang. Saat membawa stres, Anda mungkin mengencangkan otot-otot ini, yang dapat menyebabkan “kulit kepala kaku”.

4. Alat panasSangat mudah untuk menata rambut dengan cara yang sama setiap hari. Ketika ini terjadi, Anda mungkin melihat udara dari pengering rambut Anda dengan cepat menghangatkan area tertentu di kulit kepala Anda. Atau mungkin Anda mulai merasakan panas dari batang pengeriting rambut Anda sampai ke kulit kepala Anda. “Membakar kulit kepala Anda dengan pengering rambut panas atau setrika penata rambut pasti bisa menyebabkan sakit kepala,” kata Toth. Untungnya solusinya sederhana: “Anda tidak perlu sedekat itu dengan kulit kepala Anda dengan alat panas.”

5. Peradangan kulit kepala & kondisi kulitSelain penumpukan, ada kondisi kulit kepala dan perawatan kulit lainnya yang dapat menyebabkan peradangan yang menyakitkan. Gaunitz mengatakan beberapa kondisi umum termasuk dermatitis seboroik, psoriasis, dan ketombe. Dermatitis seboroik dan psoriasis dapat menyebabkan bercak bersisik dan kulit merah. Sementara itu, dermatitis seboroik juga bisa memicu ketombe yang membandel, yaitu kulit di kulit kepala yang mengelupas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.